Saya sempat terkesima membaca tulisannya Ibu Enny yang berjudul Uang, karir dan keluarga.

Tadinya, saya berfikir akan komentar di kolom itu. Sebab ada cerita mirip yang sebenarnya mau saya bagi. Tapi, karena mungkin agak kepanjangan dan khawatir OOT (Out Of Topic). Saya coba saja memilih menuliskannya di blog sendiri.

Jadi, yaah ini kebetulan adalah salah satu tulisan yang terinspirasi dari tulisan lainnya. Hehe. Kebetulan pengalaman pribadi. Jadi yaah ndak apa-apa lah di bagi.

Begini ceritanya;

Beberapa waktu lalu, saya punya teman nih yang kerjanya tiap hari cemburu terus.

Saya juga bingung menghadapi rekan saya satu ini. Memangnya kerjaan di dunia ini sudah habis apa, jadi setiap hari kerjanya cemburu saja?

Rekan saya, panggil saja Ona, setiap hari menelpon atau email atau kadang bersua dengan saya. Hanya demi satu tujuan, ngegosipin kakak iparnya, Uni.

Apabila hari senin dia bilang, “Rip, elo tau ga… Masak si Mbak Uni dibeliin leptop tuh ama bosnya”, maka hari selasa dia akan berkata, “Iiih bete deh. Mbak Uni leptopnya mereknya mekerr. Lo tau ga? Ahh lo mah mana tau! lo mah kan kampungan, Rip”

Saya bengong sambil protes, “Mana ada laptop mereknya Meker. Jorok bener mereknya?”

“Aah susah gua mah ngomong sama elo. Nih gua kasih tau. Ada leptop bagus namanya mekbuk. Nah ini lebih bagus lagi, mereknya mekerrr… Mekeeerr..! Lu tau ga! Dasar lu mah urat susah. Mana ngerti barang bagus!”

Ooo… Maksud dia Macintosh Mac Air rupanya. Hehe.

Baca lebih lanjut